Rabu, 20 Juli 2011

Rp 3000 perak bisa bikin booster koil? Muosokkk??

Well, semua bikers pasti mau tungangannya kuenceng... Wajar, namanya manusia, puastiii maunya lebih dan lebih, kga pernah puas. Lha wong yang punya Ninja 150 RR sama 250 R masih merasa kurang kencengg, nah tuh ente liat buktinya speed shop laris manis, palagi buat Ninja, padahal gue heran, ni motor standarnya kan udah kenceng, masih mau tuambahh lagi. Yah, duit-duit ente terserah ente. Tapi kalo nyampe ugal-ugalan di jalan udah lain ceritanya tuh, bisa gwe beri ntar :D

Back to topic, salah satu cara ngencengin motor adalah dengan mengupgrade pengapian. Ya diantaranya dengan ganti CDI, ganti koil, ganti busi perak, dll. Ya, kalo cuman ganti sih gampang, masalahnya kan gak semua bikers duitnya juga kenceng.

Tenang, buat yang berduit lumayan cekak atau lagi pengen berhemat juga bisa berkreasi ala mc.gyver. Bagi yang udah tahu, mohon permisi ya, kalo ane bagi-bagi ilmu ini. Metode ini dijamin murah namun hasilnya joss, udah ane buktiin sendiri di cs1 kilatperak ane makin wusss.

Ground Strap

Nah, yang bakalan kita bikin kali ini namanya adalah ground strap. Kalo ente belom tau, ground strap adalah grounding yang dilakukan pada kabel busi yang berfungsi sebagai booster sekaligus stabilizer pengapian. Lha kok bisa nge-booster. Yap, teknologi ground strap akan menghilangkan kapasitansi kabel busi dan menyerap frekuensi liar yang tercipta di sekeliling kabel busi. Kapasitansi dan frekuensi ini bervariasi tergantung kabel busi yang dipakai, biasanya kabel busi yang "super" (tebal/racing, cth: protec racing wire) akan menghasilkan arus yang lebih rendah, sehingga dengan demikian pengaruh ground strap akan lebih terasa pada kabel busi standar. Adapun efek yang dihasilkan mirip dengan stabilizer cth: 9Power. Untuk hasilnya bagusan mana, ente rasain sendiri aja ye, resep ini atau 9Power dsb, soalnya nanti ane bisa-bisa dilemparin bata sama produsen 9Power ntar. :D

Adapun koil yang sudah menerapkan teknologi ini adalah koil Nology dan Protec Ultimate yang termasuk koil mahal premium. Ente bisa mengamati sendiri perubahan pada api yang dihasilkan pada saat ground strap diaplikasikan, api akan langsung berwarna biru dan fokus. Ente dapat pula mengamati perubahannya di mesin dyno, wkwkwkwk.

Oke , pertama yang harus ente lakukan adalah membeli kabel kawat yang di toko elektronik dijual Rp 3000,- per meter, bentuknya kayak gini :

namanya kabel kawat
 Setelah ini ente buang kulitnya sehingga terlihat kawat tembaga telanjang, yang harus ente lakukan adalah melilitkan kawat tersebut di sepanjang kabel busi, untuk hasil maksimal, sebisa mungkin kurangi panjang kabel busi ente dan buat lilitan yang rapat. Lilitan tidak perlu menutup semua kabel busi, namun pastikan sekitar 70-80% tertutup lilitan. Setelah itu ujung lilitan, disambungkan/dibaut dengan ground koil. Langkah terakhir, bungkus lilitan dengan isolasi listrik / kabel bakar.
dililit disepanjang kabel busi, lebih rapat + banyak lilitan makin joss


ujung lilitan jgn lupa dihubungkan ke massa
 Selesai, mudah bin eces bukan? Rakit koil ke posisi semula, untuk hasil yang optimal, setel karburator. Ready to Go!! Rasakan bedanya !! Hati-hati, jgn trus ugal-ugalan :D

MAri berkomentar, bro. :D

Related Posts by Categories



Widget by Scrapur

50 komentar:

  1. kalo ane pake 2 pcs 9power bro di red vixion ane + autolite chopper core, kalo kate pake pretamax, beuh...kadang ampe susah tu ane nunggangin'y, bis bawaan'y mw kabur moeloe :D

    BalasHapus
  2. tanya brot, itu lilitan kabelnya dibuang isolatornya kan ? jadi mirip kyk lilitan spul/koil gitu..

    trus pas udah jadi lilitan tersebut ditutup plester kan ?

    thank's :)

    BalasHapus
  3. @luv_riri : coba ente tambain ground strap deh, bakal lain lagi hasilnya, jauh kemana-mana lebih josss, wkwkwk. busi copper core langkaph pintar tu bro, terjangkau, performa dapet, IRIDIUM mah MAHAL DOANK

    @willy : betul sekali dibuang isolatornya bro, nanti kalau sudah ditutup plester boleh, kabel bakar juga boleh, supaya enggak kotor aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ujung kabel yg sayu nya ke ground koil,trus yg ujung kabel satu nya kmana om....?
      tq ya om....

      Hapus
    2. ujung kbal 1 ke masa koil . nah trus yg 1 nya ke mana gan ?????

      Hapus
    3. Kalau pake koil racing bisa ?

      Hapus
  4. jadi kalo ganti busi iridium hasil kurang maks ni bro??? enaknya pake ap ya
    * mau ningkati performa vixi tapi yang paket hemat aj,, hehehe

    BalasHapus
  5. mantap ini bro, bisa jadi referensi bwt vixi ane ini. . :)
    thx..

    BalasHapus
  6. Mau tanya... Ujung kabel yg satu di tempel ke ground coil, terus ujung kabel ug lain di hubungkan kemana...? Mohon jawabannya, thanks

    BalasHapus
  7. Makjang...!!! Cakep bener KK jadinya...

    BalasHapus
  8. Mo tanya nich bro..... dah pakai ground strap di kabel busi tapi pas mo ke grounkan mesin hidup ko kabel nya nyetrum ya, didekatkan ke ground ada percikan api? apa kabel businya kurang bagus ya?

    BalasHapus
  9. kalo pake kawat bekas trafo bisa ga gan?caranya gmn di bakar dulu apa engga?

    BalasHapus
  10. ijin sumbang pengalaman bozz,
    menurut teori dan sebagian praktek memang kabel ground yang dililitkan diluar kabel positif dapat menjadi penetral frekuensi liar(kalo tidak salah istilahnya storing). hal itu juga terdapat pada televisi tabung, preamp-head stereo, handphone bahkan sampai tuner alat gelombang.

    akan tetapi (ada tapinya nih) hal ini tidak berlaku untuk motor saya, dimana motor saya apinya (entah) terlalu besar sehingga bila diberi penetral kawat terlilit justru apinya akan meloncat ke arah kabel lilitan tersebut, bisa menembus karet isolator kabel koil. jangankan setebal karet, lha wong cop busi motor saya dicopot dari businya aja motor masih bisa nyala kok. pernah coba juga, busi saya potong katodanya, masih nyala juga motornya. akan halnya jika hujan dan kabel busi basah, maka motor nggak bisa hidup dikarenakan api meloncat langsung ke blok mesin.

    hemat saya, hal ini perlu dicoba bagi yang belum mencobanya, karena bisa saja karakteristik koil yang dipasang memang bisa digrounding.

    @achmad soeltoni, menggunakan kawat bekas trafo tidak dibakar tidak masalah, sehingga emailnya masih menempel. no problemo. bahkan menggunakan kertas timah bungkus rokok pun oke, dengan mengabaikan perhitungan2 elektronis jika hanya sebagai grounding.

    BalasHapus
  11. numpang tanya kalo mx stndr pke cdi mio trus mw coba trik di ats pke boostr koil kra kra ccok ga??sklian efk ngtif psitifny apaaan ???tlong yg lbh mngrti bgi ilmuny :p

    BalasHapus
  12. Mau tanya... Ujung kabel yg satu di tempel ke ground coil, terus ujung kabel ug lain di hubungkan kemana...? Mohon jawabannya, thanks

    BalasHapus
  13. masbro saya butuh pencerahan nich buat bahan skripsi saya terkait landasan teori tentang groundstrap,.. saya dari teknik mesin konsentrasi otomotif tapi kurang mendalami kelistrikan,.. prinsip dasar kelistrikan untuk groundstrap ini dari mana yah,.. sejauh ini yg saya anggap mirip atau bisa di jadikan acuan adalah hukum gaya Lorentz,tapi saya belum bener2 yakin,.. bisa minta pencerahannya gag?? ditunggu gan pencerahannya

    BalasHapus
  14. Ujung kabel yg sayu nya ke ground koil,trus yg ujung kabel satu nya kmana gan?
    Tlng di jawab gan

    BalasHapus
  15. Kabel Satunya Ketukang Loak Buat dikilo Masbro noef...Wek

    BalasHapus
  16. Gan w mau nnya nih w dah bkin buat mio kan ujung kbel satu d sambungin k massa trus ujung kbel yg satu d msukin k pala busi pa gmana ...w msh blm jlas nih butuh pencerahan nih gan...

    BalasHapus
  17. Bro,, harap di jawab,, klo menggunakan cdi racing atau sebut saja produk BeReTe, yg melarang pnggunaan coil boster/racing, nah penambahan groudstep itu bisa di katagorikan jadi coil booster kah,,??

    BalasHapus
  18. saya udah di coba wal, tpi yg saya bingungkan itu kabal yg satunya di sambungkan ke mana wal, yg satunya kan ke groud koil, jadi yg satunya di kepala busikah wal,.???

    BalasHapus
  19. ane barusan udah pasang d motor trail seher bore up tapi pengapian standar.... wahh manteeep beneer... kabel busi nya ane pendekin potong 10cm biar nganterin listrik dari koil ke businy ga kejauhan.. klo ane pake kawatnya 3meter.. kabel ke busi full smua ditutup lilitan rapat.. ane tes di tanjakan offroad.. beda bgt axelerasinya jdi nonjok abiiis.. n 1 lagi.. ni modif murah bgt.. mahalan beli rokok nya daripada modifnya.. hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa gak ada kendala mas,seperti api loncat atau sebagainya

      Hapus
  20. Gan, nanya dong.. arah lilitannya hearah mana? kalo kebalik ngefek ga?

    BalasHapus
  21. gan, mau nanya nih gimana cara bikin DC&CDI booster y ??
    pengen bikin buat motor ane nih

    BalasHapus
  22. mantaaab gan ilmunyaaa.... lokasi dimana gan, kl ktmu lgsng kan lebih enak diajarinnya :D

    BalasHapus
  23. ujung satu ke ground coil...yang satu ke ground juga/dibiarkan saja tidak mengapa..
    #baca di artikel laen..

    BalasHapus
  24. arif rahmayadi@pake kawat email ukur brp mm bang??trus cat bungkus kawatnya diilangin nggak??

    BalasHapus
  25. sedikit pencerahannya gan banyak yg tanya kabel 1 nya ke ground dan kabel 1 kemana.

    jawabannya:kabel ujung yg pertama di tempel kan ke ground koil ya kawan dan yg 1 nya itu tidak di tempel kemana" gan karena kan 1 kabel ujungnya sudah menempel di ground koilnya jadi gk perlu pusing lagi ujung 1 nya mau di pasang kemana,ya didiemin aja jngn di apa"in yg 1 nya.

    BalasHapus
  26. kalo lilitan nya nggak rapat bisa "NGOBOS" hehehe

    BalasHapus
  27. Dah bohong .. Belum ada bukti nyata yang terlihat oleh mata kepala sendiri .. Soalnya uji coba tetep aja ..

    BalasHapus
  28. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  29. ane pernah baca (lupa sumber) dimulai dari deket koil ~ tapi ga usah tempel kemana2 dulu alias langsung dibadan luar kabel busi ke arah cop busi. nanti menjelang lilitan akhir kira2 1/4 dari panjang kabel mendekati pangkal busi biarkan terbuka(jgn ditutup semua tar api dari busi malah nyamber kabel), nah jika ada sisa tutup dulu kabel sisa pakai karet yg dibakar, ujungnya dikasih skun lalu tempel dimesin motor, alasan: menambah akselerasi pembakaran diruang bakar. klo ragu masing2 ujung ga usah tempel kemana2 tapi langsung dililit ferrite (dibutuhkan 2 ferrite) see http://www.indotechmall.com/parts/ferriteturn.jpg

    BalasHapus
  30. Dah dicoba di supri 2006,mantap.bunga api makin kuat,besar dan stabil tdk kabur.rpm bwh,menegah,atas mantap.pembakaran sempurna.apalagi pake pertamax .mau nya lari melulu tuh motor.kompresi di naikin makin enak gebukan nya...

    BalasHapus
  31. Dah dicoba di supri 2006,mantap.bunga api makin kuat,besar dan stabil tdk kabur.rpm bwh,menegah,atas mantap.pembakaran sempurna.apalagi pake pertamax .mau nya lari melulu tuh motor.kompresi di naikin makin enak gebukan nya...

    BalasHapus
  32. Iki tenanan pora jane.. aku kok penasaran..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dang ditest bro...aq pnasran pisan iki

      Hapus
    2. Dang ditest bro...aq pnasran pisan iki

      Hapus
  33. Mo share tanya" nih bro...aku barusan gulungin spul.. hasil keluaran listriknya besar bgt.. ku pake headlamp HID 100watt smp meleleh..(cocok buat nyetrum ikan kyke) hehe..

    BalasHapus
  34. Mohon masukan dan pencerahan agan" disini... apa harus gulung spul lagi ato di tmbh komponen kelistrikan nya

    BalasHapus
  35. Mohon masukan dan pencerahan agan" disini... apa harus gulung spul lagi ato di tmbh komponen kelistrikan nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. logikanya grounding menstabilkan aliran listrik yg ada d kabel businya itu..besar kecil kawat tembagayg kita gunakan, dan rapat renggangnya lilitan yg kita aplikasikan sangat berpengaruh terhadap hasilnya..jika tembaga dibuat lilitan yang porosnya ada aliran listrik (sperti d kabel busi yg voltasenya sampe 35000volt) pasti lilitan tsbut akan mengalirkan tegangan listrik..jadi untuk menstabilkan arus listrik yg liar yg di tangkap oleh lilitan tembaga tsb..dialirkan ke ground atau masa body, sebagai penetral, jadi arus listrik yg mengalir di kabel busi tsb menjadi stabil..sehingga api yg di hasilkan ke busi lebih optimal, nb..sebaiknya gunakan kawat tembaga yg sudah ada isolasinya jadi aman jika tersentuh (ga nyetrum) beli d toko komponen elektronika atau tempat trafo.

      Hapus
    2. Salah luh.. fungsi tuh lilitan bukan layaknya penangkal petir..

      Hapus
  36. Mas kalo di motor Shogun udah gak standar,,,bisa gak..

    BalasHapus
  37. Kalauu pake koil racing bisa tidak mas

    BalasHapus