Sabtu, 23 Juli 2011

Hati-hati pakai busi platinum/iridium.... Mubazir masbro, tenaga mesin malah turun!

Halo, sobat bikers. Bicarain pengapian lagi nih. Kalo ngomongin busi pasti sobat-sobat ngeh lah yang namanya busi racing, platinum, iridium, bla..bla..bla. Apalagi kita sebagai bikers gampang banget keracunan hal yang beginian, eh ada busi bagus tuh dari platinum or eh ada busi bagus tuh dari iridium?

Eits, tunggu dulu, jangan terus kemakan iklan ataupun rayuan SPG busi. Yup, kita harus jadi bikers yang sedikit lebih cerdas. Busi yang sekarang ini difavoritkan bikers kayak misalnya busi platinum / iridium itu justru busi yang BURUK masbro!!

Hah, boong nih, hoax ni artikel, muosokkk??

Sabar dulu, ada penjelasannya. Semua produsen rata-rata bilang bahwa busi iridium keluarannya lebih bagus
dari busi standar.Yap, busi-busi berbahan platinum dan iridium itu bagus. Tapi, nih sob ada tapinya. Bagus di daya tahan doank, yah rata-rata umurnya 2 kali busi standar lah untuk iridium, yah bisa diatasnya sih tapi performanya pasti udah menurun. Lha bung, itu katanya iridium diklaim bisa 90.000km. Hehe, sekali lagi kita dituntut lebih cerdas, masbro. Yah, memang benar kepala businya (elektroda) mungkin tahan, tetapi support system dari kepala busi itu sendiri, misal: keramik, internal elektrode-nya tidak masbro. Kalau nggak percaya, monggo saja dibuktikan sendiri, pasti kinerjanya lantas menurun... :D *di dynokan juga boleh.

Buat motor harian? Mubazir bro :D
Nah, bagus di daya tahan, namun platinum apalagi iridium merupakan penghantar listrik yang buruk. Akibatnya arus tegangan koil anda akan tertahan dan terbuang percuma. Yah, kok bisa?? Ya itu, tadi platinum apalagi iridium merupakan konduktor yang buruk, coba deh lihat kabel listrik, nggak ada yang pake bahan-bahan ini, listriknya bakal hilang cuma-cuma di jalan, semuanya pake tembaga, yang premium pake tembaga murni yang tipiss bahkan perak.

Wah, tapi tetep bagusan busi platinum,iridium donk *ngotot.com kan tahan panas. Hehe, sob..sob. Emang tu engineer motor sama busi sekolahnya cuman sebulan. Ya enggak lah, busi yang dari tembaga/perak pun sudah didesain tahan panas ruang bakar unless mesin ente sudah di bore-up ekstrem misalnya. Ya dengan kata lain busi platinum / iridium cuman cocok dipake di motor-motor bore-up misalnya aja ya motor drag/road race gituuu. Buat motor standar, gag ada gunanya sob!!! Yang ada dompet ente bolong (*busi platinum/iridium mahal bos) sama gak ada pengaruhnya sama tenaga motor ente, malah kadang menurun. Sama satu lagi, tu busi bakalan cepet mati, bro!! Lha kok bisa, tadi katanya tahan panas. Yap, panasnya motor ente yang sutandar gag cukup buat bersihin tu platinum atau iridium yang super tahan, yang ada malah berkerak dan koit dah tu busi kecuali ente geber terus motor ente 100kpj teru-terusan, wkwkwkwk.

Nih berikut kemampuan daya hantar listrik logam mulai dari yang terbaik sampai terburuk : Perak, Tembaga, Emas, Platinum, Iridium

*Untuk kebenaran daya hantar listrik logam silahkan dibuktikan di google.com, banyak jurnal ilmiah yang sudah membahasnya (in case nggak percaya artikel ini, wkwkwk :P)

Lha terus yang busi yang bagus apa? GAMPANGGG, tuh busi yang dari dealer nemplok di MOTOR ENTE, wkwkwk. Yap, busi standar jauh lebih bagus performanya dan yang pasti harganya murah, bro. Enggak percaya, nih ada tabloid yang udah nguji. STD adalah busi standar dan peserta yang lain kesemuanya busi Iridium kecuali Splitfire. (liat pengaruhnya, cuma 0,2 detik maks, malah ada yang menurun) (harga busi bisa 9x lipat STD - Denso Iridium) Not Worth to BUY !!!!

Tabel hasil pengetesan
Akselerasi STD Denso TDR SplitFire SDG Shark
0 - 60 km / jam 5,4 detik 5,3 detik 5,3 detik 5,6 detik 5,4 detik 5,5 detik
0 - 80 km / jam 8,6 detik 8,4 detik 8,5 detik 8,8 detik 8,7 detik 8,8 detik
0 - 100 km / jam 14,5 detik 14,2 detik 14,3 detik 14,7 detik 14,6 detik 14,6 detik
0 - 100 m 8,2 detik 8,2 detik 8,2 detik 8,5 detik 8,5 detik 8,5 detik
0 - 201 m 12,5 detik 12,3 detik 12,4 detik 12,5 detik 12,6 detik 12,6 detik

*) sumber data : http://motorplus.otomotifnet.com/read/2010/04/29/10317/105/13/Lima-Merek-Busi-Motor-Adu-Taji-Bagaimana-Hasilnya

Terus klo mau ganti busi yang lebih bagus dari standar apa donk dalam meningkatkan performa mesin. Gampang!! Cari busi yang elektrodanya murni tembaga (copper), cth : autolite copper core, varso brisk atau kalau malau yang beneran super performance, pilih elektroda yang terbuat dari perak (*perak adalah satu-satunya logam yang berdaya hantar listrik lebih baik dari tembaga), cth : nology silver.tapi harganya enggak nahan sekita 200rb-an. Silahkan ente pilih, klau ane pke autolite copper/std, harga cuman 15rb. Busi iridum? Lewattttt !!!! (performanya)

Asiknya busi yang terbuat dari tembaga (std) dan tembaga murni (autolite copper) tuh harganya muuuraahhh masbro palingan cuma 11-15ribuan, hehehe tidak menyangka bukan? Yup, barang bagus tidak musti mahal kalau kita jeli :D 


Nah, ini baru meningkatkan performa, pilih sesuai kocek sampeyan :D (yg atas 200rb, yang bawah 15rb-an)
Nggak harus asal mahal kan??

Daripada beli busi Iridium yang nggak ngefek, malah bikin tenaga ngedrop sama cepet koit *memang gengsi doank, mending pilih busi copper yang murah, isi pertamax/shell, sama oli yang berstandar tinggi tidak harus merk mahal (inga..inga, berkualitas tidak harus mahal :D)

Silahkan komentarnya, masbro :D

Related Posts by Categories



Widget by Scrapur

141 komentar:

  1. owe pernah ukur pake tester ternyata tiap2 busi baik yg standar tembaga sampe yg platinum rata2 ada tahanannya sekitar 4 k.. aneh ya knp ?

    owe pernah pake busi platinum yg zero resistance, emang apinya gede,tebel & biru.. super manteph dah.. cuma gatau knp tiba2 motor ane baru jalan brp km tiba2 mati.. :cry:

    BalasHapus
  2. PreettAmaatt koq mahal lagiii :))

    BalasHapus
  3. JAdi begini, masbro. Kesalahan bukan pada busi / motor anda. Busi2 platinum/iridium adalah busi dingin, dengan demikian karakteristiknya adalah busi ini membutuhkan tegangan koil yang besar (koil racing) dan panas ruang bakar yang tinggi agar supaya self-cleaning busi dapat berjalan, jika tidak maka akan berkerak dan bikin busi mati. :D Maka dari itu lebih baik busi dari copper / perak untuk harian, performa akan terdongkrak, tapi tentunya harus yang asli ya :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya jelas bukan salah busi nya klo pakenya premium ato nga bensin eceran di pinggir jalan lu mau pake platinum iridium perak ato full tembaga ya sama aja bohong klo pakenya bensin yg tingkat karbonnya/timbal hitam lebih banyak ketimbang oktannya, Ya busi dan ruang bakar jadi cepet berkerak dan ga akan bisa bersih orng pakenya bensin yg lebih banyak timbal hitamnya otomatis umur busi ya jadi pendek karena kerak karbon tersebut bukan masalah dari pembakaran busi mau gede kecilnya mau panas dingin tapi dari bahan bakar yg anda gunakan berkualitas bagus yg timbal hitamnya lebih sedikit apa buruk yg timbal hitamnya lebih banyak daripada oktannya yg menentukan umur busi

      Hapus
  4. Busi platinum dan/atau iridium hanya pas digunakan di motor yang di bore-up / digeber terus-menerus, karena itulah fungsi iridium dan platinum di kepala busi yang teramat sangat tahan panas. Tapi harap diingat, iridium dan platinum justru tidak sebaik copper dalam penghantar listrik, oleh karena itu performa justru turun kalau dipakai harian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. w nyari busi copper di sini gk ada gan,,, kira" di daerah mana yaa gan..

      Hapus
  5. klo cdi ama koil masih standar mah emang mubazir, g kan kerasa pengaruhnya pake yg iridium
    penasaran yg silver, tapi motor bajaj xcd, bisa g mkn setengah bulan beli 2 biji...haha

    BalasHapus
  6. betul, bro. 2 x 200rb = 400 rb. Saran ane sih beli busi full tembaga aja masbro, e.g : autolite, biar dikata mirip standar, apinya justru lebih gede, harga maks 20rb. untuk standar maknyus bgt

    BalasHapus
    Balasan
    1. brow tau gak busy autolite yang buat vario masbrow

      Hapus
  7. ^ haah bener brot ? apinya lebih gede & biru ? merk AutoLite yg owe tau pan import dari amrik yah ? :">

    thank's btw buat artikelnya yg mencerdaskan :D

    BalasHapus
  8. tau gak type busi autolite yang buat pulsar 180 ?

    BalasHapus
  9. Bukannya material busi yg ada itu , iridium, platinum, nickel, gold, silver...???
    Kalau dikatakan iridium itu pnghantar listrik yg buruk kenapa api yg dihasilkan lebih besar & fokus...???

    BalasHapus
  10. kalo untuk motor ninja r harian bagus nya pake busi autolite yang standar apa yang platinum?
    trus kode/type nya brp?

    BalasHapus
  11. mnurut saya ya masbro...tembaga dan perak memang memiliki daya hantar yang bagus,masbro blg sndiri kabel2 listrik yg make tembaga.... itu kan tembaga buat pemakaian arus listrik yg dialiri 1 tegangan saja...klw utk busi... katoda dan anoda lah yg menghasilkan percikan api,,klw dikabel listrik itu ground sama api diadu baru menghasilkan api... yg dimaksud disni motor membutuhkan busi yg anoda dan katodanya untuk pembakaran di ruang mesin ( bukan untuk dialiri listrik saja )...jadi busi yg menghasilkan api yg lbih besar itulah membuat mesin lebih bersih karna semua bensin dan oli ( pada mesin 2 tak ) ikut terbakar sempurna oleh api yg besar dan fokus... busi cepat mati??? ya iyalah businya jarang dibersihkan keraknya( mengingat iridium dan platinum logam penghantar listrik yg buruk ) tman saya yg make busi racing tahan tuh sampe 2 thun,,merk ngk iridium...
    logika saja... anda ingin membakar habis sampah dengan api yg besar atw yg kecil??

    makanya bro jgn asal buat kputusan sndiri aj,, banyak peneliti2 yg me research tentang ketahanan dan pembakaran busi.... busi yang berkualitas adalah busi yg memiliki pengapian baik dan stabil,,dan juga tahan lama...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm, wah..wah...

      maksud anda busi racing lebih besar apinya daripada busi standar di motor standar.

      Hmm, mungkin sampaeyan perlu lebih belajar lagi nih. Di tulisan saya bilang busi racing apinya justru kecil kalau pakai di pengapian standar termasuk koil standar.

      hasilnya juga sudah ada tuh di pengujian media, so buat apa anda membela produk yang jelas-jelas ga ada manfaatnya di motor ente. Busi racing bisa bikin mesin bersih, ini lebih ngawur lagi, yo wis sak karepmu..., ane cuman ngasih info :)

      Ente pedagang busi ya? hmm...

      Hapus
    2. Pemilihah jenis logam adalah masalah perhitungan oksidasi dalam proses pembakaran. logam terbaik untuk masalah tersebut adalah Iridium tetapi logam tersebut termasuk langka.( ada logam lain yang lebih tahan dari iridium ) tetapi sangat mahal.

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  12. nggak usah ribut2 mengenai busi,

    nih pengalaman saya pakai busi platinum walau semuanya standard tak ada modif pada motor pulsar 220F saya,bbm 3.5 liter bisa menempuh jarak 243 km (Bontang - Samarinda pp)yg penting pembakaran dalam mesin bagus!!.coba hitung sendiri berapa km/liter....hehehehe mantapkan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pakai busi tembaga yakin bisa lebih bagus lagi deh

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  13. Jangan jangan penulisnya pedagang atau makelar busi tembaga...ada harga ada rupa bossss...itu ga bisa dipungkiri...kalo mmg ga ngdefek tentu pabrikan gak mau ambil resiko dituntut secara hukum oleh konsumen...tulisan anda itu ga ada faktanya sm sekali cuma omong doang...

    BalasHapus
  14. Gini aja...daripada ribut antara busi std sama iridium...mending ngasih review masing2. ane setuju sama bro nono...tapi ane gak mihak yang unggul unggulan merk busi

    Tunggangan ane vixion 2010...All standar...sebelumnya ane pake busi bawaan, selama 2 tahun konsumsi bensin nya 300Km/10 ltr pertamax, kalau pake premium ya 280km/10 ltr dan selama itu baru satu kali ganti. Setelah ane coba ganti pake Denso Iridium IU24 bulan februari kemaren, konsumsi bensin ane sekarang 350Km/10 ltr pertamax atau 340km/10 liter premium. Ya lumayan lah nambah 2x hari kerja gak ngisi bensin buat ke kantor... Yg pasti sekarang udah nggak batuk lagi vixi ane...

    Tapi menurut ane memang lebih aman yang spesifikasi nya sama dengan bawaan rakitan...soalnya itu dari pabriknya sudah dihitung kebutuhan pengapian standar terhadap mesin. Mana ada sih produsen yang mau dikomplen kalau motornya rusak...

    Kembali lagi sama pemilik motor...sejauh mana modifikasi yang masing2 tunggangannya...ya seenaknya dan senyamannya masing2 lah...

    Review suatu prodak boleh, tapi jangan terkesan saling menjatuhkan antar merk dagang, meskipun kita bukan yang berjualan...

    BalasHapus
  15. nitip link ah http://diks2.blogspot.com

    BalasHapus
  16. gua udh prnh pke' smua tu busi,pndpt gua,dg spek tigi STD ."autolite"(ok bgt,api lbh gd,hmpr kyk api nya vespa,kn gd tu api nya,tarikan lbh nendang,tp..untk pmkaian agk lm dy kudu srg cek),"Platinum"(api g sgde autolite,tarikan lmyn,untk pmkaian hrian lmyn,agk cpt pnz dknalpot gua,bwt jauh stlh rpm tinggi,tz lgsg kRpm rendah,dy kdg mti,jd pas belok an,dy mnt agk dgeber2 kyk harley biar rpm trun msin g mti),"Iridium"(kt kawan2 busi dingin,yg plg krasa g nyaman bgt dhrga,mhal bos...,tp untk tarikan ok,hrian krg co2k,ap lg jlnan macet,untk jauh ok bgt,cz stau gua iridium dpke sm mtr2 gd,bwt Bmw classic dy d anjur in,kl api msh gd an autolite).
    ksmpulanx,smw org py pndptx msg2,da klbh an n kkuranganx ndri2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. belajar menulis dan mengeja dulu sebelum komentar...

      Hapus
  17. mas yang iridium itu ujungnya doang, kalo penghantar dalamnya tetep pake tembaga berkualitas tinggi. mau pake emas cuma kemahalan. maka di pake tembaga. yg daya hantarnya lumayan tinggi, kenapa dibuat kecil karena agar pengapian lebih fokus sehingga pembakaran lebih sempurna, trus knapa pake iridium karena dengan ujung sekecil ntu denso 0.4, ngk 0.6, dibutuhkan penghantar yang tahan trhadap suhu tinggi maka dari itu dipake iridium itu maksudnya setau sya, moga tercerahkan.......

    saya dah rasakan sendiri di saat rpm tinggi terasa tarikan lebih bertenaga,
    pokonya puaaaassss iridium

    BalasHapus
    Balasan
    1. paling masuk akal ne komen,.. pusing jg knp dia bisa lbh tau coba?? pke pnjg lebar lebar lg ngjelekin iridium.

      yang pasti produsen NGK dan DENSO di jepang sana sudah memperhitungkan dan meneliti, jauh sebelum mengapa produk ini dibuat

      Hapus
  18. Emas = (20 °C) 22.14 nΩ•m ( titik lebur =1064.18 °C) ( oksidasi = 3 )
    Perak = (20 °C) 15,87 nΩ•m ( titik lebur = 961,78 °C) ( oksidasi = 1 )
    Tembaga = (20 °C) 16.78 nΩ•m ( titik lebur = 1084.62 °C ) ( oksidasi = 4 )
    Iridium = (20 °C) 47.1 nΩ•m ( titik lebur = 2446 °C ) ( oksidasi = 6 )
    Platimun = (20 °C) 105 nΩ•m ( titik lebur = 1768.3 °C) ( oksidasi = 4 )

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nickel = (20 °C) 69.3 nΩ•m ( titik lebut = 1455 °C) ( oksidasi = 3 )

      Hapus
  19. contoh oksidasi dari pembakaran.
    siapkan plat tembaga ukuran 20 cm x 20 cm tebal 1 mm, bakar di atas kompos gas sampai ada lapisan hitam di atasnya. hentikan pembakaran, tunggu sampai dingin. coba usap lapisan hitam di atas tembaga. akan menempel warna hitam di tangan. itulah oksidasi. jika di teruskan perlakuan pembakaran tersebut secara terus menerus, maka plat nya akan bolong.tembaga yang terbakar akan menjadi CuO2 ( CupprumOkside ) buktikan saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkkw maksudnya yang bolong itu apa... ini kan konteknya membahas seputar busi ... apa kepala piston bisa bolong juga maksudnya

      Hapus
  20. mau nanya bro ada busi autolite & nology silver buat scorpio ga?
    kalo ada tipe / kodenya apa ?
    thx

    BalasHapus
  21. lagian ini blog mau share atau menjelekkan dagangan orang ya ,,, ane juga pake NGK platinum tapi fine - fine aja malah tarikan lebih ringan dan gnacir terus kalo mau share harus ada 2 pendapat bos pro n kontra kalo pro doang bukan share namanya , admin tolong jangan di hapus ya kalo emang rencana ini blog mau buat share

    BalasHapus
  22. ada harga ada rupa bro.. ane sampe sekarang dah mau setahun pake iridium ga ada masalah, malah lebih enak distarter walau motor ane (vixion) kaga ada hidup selama 3 hari dalam keadaan dingin distarter dikit dah hidup, bahan bakar lebih irit, ane bukan pedagang gan, ane konsumennya. udah dibuktikan jutaan org gan busi iridium itu bagus

    BalasHapus
  23. @all jangan-jangan semua itu karena cuma asumsi dan perasaan kalian saja......,dg feeling ketika naik si kuda besinya setelah di ganti busi racing,yg ngk lah,denso dsb........,karena menurut saya pribadi saya sudah 5x ganti2 busi karena kena racun di toko variasy, dr jenis ngk yg platinum serta denso platinum dan yg iridium.......,smua busi racing yg saya gunakan sdh di sesuaikan dg spek busi ninja rr standar nya bawaan pabrik untuk ukuran nya......,......,,,,di motor rr saya yg masih standar pabrikan smua,dr cdi dan ccoil nhya....demi tuhan sekali lagi demi tuhan penggantian busi racing faktanya di rr saya sangat tidak ngaruh sm skl alias nggak ada beda nya babar blas dg busi standar nya...,larinya sm aja,kalaau ngidupin pagi2 tetep harus choke terus...,dr rpm 1000 sampai rpm 7000rb ketika superkips buka sm aja,tendangan ganas bukan karena busi nya,tp krn kips ngebuka jk di rpm 7000 ke atas....,malaah yang sangat kurang menyenangkan...,kalau giliran di service dan ketika busi nya di buka fakta yg terjadi pada rr saya,baik itu busi yg iridium dan yg platinum yg ada malah busi nya sangat hitam skli tdk terbakar smua,dibir busi nya dan di ujung busi nya hitam legam.....,saya sudah pake yg type dingin,panas hasilnya sm aja.....yg ada ujung dan bibir busi hitam legam..mungkin oli samping nya tidak terbakar semua......,tapi ketika saya belikan kembali busi aslinya di dealer kawasaki ruang motor hayam wuruk jakarta pusat......,setiap itu busi dibongkar untuk di bersihin bibir busi nya hitam tapi ujung businya yg di tengah itu merah bata dan tidak hitam legam seperti diwaktu saya pakai busi racing....,

    saya tidak mempunyai maksud apapun,demi tuhan ini hanya fakta yg terjadi di rr saya dg nopol motor B 6932 UWS selama saya memakai busi racing dan standar larinya motor sm aja,nggak ada beda nya sm skl,malah lbh enak busi standar nya di rpm tinggi.saya hanya berbagi pengalaman dg dulunya yg slalu ganti2 busi racing beli toko variasy kebon jeruk,terkadang saya beli di toko abadi kebonjeruk,terkadang di toko polaris kebon jeruk,terkadang beli di toko sena kebon jeruk....

    BalasHapus
  24. gk pernah skul ya.... pada dasarnya semua komponen itu ada karakter masing2 yg musti disesuain kebutuhannya. motor standar ya pke yg standar, motor modif extreem ya pke yg extreem. so jgn asal bilang itu baik n ini jelek yg penting dosisnya pas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh dengerin kata orang dealer

      Hapus
    2. Setuju brow,kalo mtr std pake busi Racing itu percuma karena panas ruang bakarnya tidak mencapai panas ideal untuk busi Racing,kalo motor yg udah di bore up yg rasio kompresinya udah extreem wajib hukumnya pake busi Racing,kalo pake busi std dipake satu lap aja bisa lumer.

      Hapus
  25. tapi gw pake busi splitfire oke oke aja om,, peforma emang naik sedikit sampe sekarang alhamdulillah motor gw awet,, sebelom nye motor pake denso iridium malah suka meledak" knalpot gw!!! baru seminggu tuh busi udeh koit!!! inti nye mau beli busi ga usah begaya lah,, sesuain aja sama performa motor kita toh kalo motor kenceng pun apa tiap hari lw bawa nye sampe 100kpj ke atas,, ini bukan masalah kantong aja tapi gimana qte harus knal dengan motor qte sendiri supaya tau perawatan & spare part yang cocok sama motor qte...

    BalasHapus
  26. Buat info aja ni mas bro...
    Busi iridium itu fungsi utamanya
    1 Menghilangkan distorsi gelombang radio n TV (buat yg suka denger radio di mobil or liat siarian TV di mobil)
    2 Menstabilkan Tegangan listrik (misalnya yg udah pake fuel injection or electronic control unit "Mobil or Motor mewah")
    intinya yg gw tau, kalo kendaraan mewah supaya nyaman katanya sih harus pakai busi iridium ini.
    Jadi mobil or motor mewah lebih di fungsikan fungsi kemewahannya kalo pake busi ini.
    Kalo mau test, coba aja yg masih pake busi panas kyk vespa or busi biasa di geber gas nya... apa siaran radio or TV masih normal??

    BalasHapus
  27. semuanya kembali ke kondisi kendaraan dan pengapian kedaraan kalian masing2, kalo sudah pake cdi aftermarket dan koil nya jg boleh deh sekalian busi racing, tapi kalau masih standar semua dan kedaraan belom sytem injeksi mending standar aja, pengalaman aja supra ane 2005 bore up tapi pengapian masih standar, di TMA ga dapet pake busi racing, setelah upgrade cdi dan koil baru tuh terasa manfaat busi racing, walopun bore up tetep aja irit, maklum tiap pagi harus ke pasar dan kejar2an dengan sales lain yg dah pake motor2 baru.

    BalasHapus
  28. ane pnya vixion 2009,ane pake busi standart baru 2 minggu kinerjanya koq dah loyo

    dr pihak bengkel nyaranin pake platinum,tp stlah baca artikel ni q jd bingung,
    Tolong ksih info busi yang cocok !!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Standard itu bawaan pabrik.
      kl mau enak ya emank sesuai anjuran Bengkel yaitu Platinum.
      Tp kl motor dah ganti Knalpot CDI ato Koil. cocok nya pake Racing / Iridium.
      Motor standard pake iridium = pemborosan. tidak sesuai karakter Mesin

      Hapus
  29. saya cuman mau kasih testi nih,
    motor saya ninja rr 2008 kondisi kelistrikan dan mesin masih standar pabrik, kemarin sempet nyoba pake busi NGK platinum VX yang harganya 25rb an. Memang saya rasain ada peningkatan di throttle respon waktu pake si platinum, mesin jadi lebih enteng konsumsi bahan bakar juga jadi lebih irit daripada waktu pake yang standar.

    BalasHapus
  30. ah G pake busi racing irit. tarikan ok. memang di motor bajaj iridium itu malah bikin motor boyo. intinya tergantung spek motor lah bro. lo ga bisa bilang ini bagus itu ga bagus. intinya merk denso dan ngk sudah di pakai mendunia sampai motogp. ga mgkn juga kan lo lebih pinter dari pada mereka yg udah ahli?

    BalasHapus
  31. ikut komen ya ... sebelumnya, mohon maaf bila ada salah .... ngga bisa dipungkiri memang, buat mereka2 yg hobi otomotif (bahkan hobi apapun yg "kejar2an"), cenderung rentan dibujuk rayu suatu metode atau produk yg diklaim bisa meningkatkan kinerja sistem. Masalahnya, banyak dari mereka2 ini (ngga semua lho ya...) yg asal manut aja apa kata orang. Kayaknya pernah ada iklan di tipi yg isinya berganti orang yang cuman ngomong, "Tuh, kata dia..." (lupa iklan produk apa). Terlebih lagi banyak yg "kesetrum" dan manggut aja ketika yg ngomong tu orang yg dianggap ahli. Dianggap lho ya, bukan ahli beneran. Karena, banyak orang yg karena kantongnya tebel (atau sebenernya kantongnya tipis seh, cuman berani ngutang dan doyan pamer doang)lantas beli ini-itu utk sistemnya, lantas dianggap "suhu" dan pantas diikuti. Kalo kata orang bule, "Do your homework". Sebelon beli barang, riset lah kecil2an, atau bahasa gampangnya : gogling. Ini kan era informasi via internet. Saya sampe hari ini ngga pake iridium, karena ketika saya googling, soal busi iridium atau platinum ini, masih pro-kontra soal peningkatkan kinerja. Bahkan sebenarnya, lebih banyak yg kontra. Ngomong2 kinerja, gimana sich ngukurnya ? pernah denger 'placebo effect' ? atau, pernah denger 'gengsi' ? placebo effect tu kurang lebih boleh diartikan sbg efek semu yg dirasakan seseorang dari produk yg dimilikinya. Ya, semu, ngga real. Apalagi kalo orangnya gengsian. Ya, gengsi utk pamer produk yg dipunyainya. Gengsi pula utk mengaku bahwa dirinya keliru. Ketika komunitas hardware kompie di negeri ini mulai dirasuki 'menu' baru bernama overclocking, saya termasuk yg paling awal ikutan. Kami dulu o/c pasti diikuti oleh benchmarking, dgn berbagai aplikasi benchie yg ada. What for ? utk melihat dan mengukur peningkatan kinerja yg didapat. JAdi, ada angkanya, ada fisiknya, bukan klaim semu. Malahan, kalo bukan utk lomba, metode atau produk yg misalnya harganya muahal tapi hanya memberikan kinerja seiprit, ya ngga bakal laris. Saya ngga tau benchie di otomotif apa, selain DYNO TEST. Tapi, saya pun jarang juga denger orang yg abis pasang ini-itu lantas dyno test dan mengukur berapa (kalopun ada) penambahan kinerja yg ada, dan lantas dinilai berdasarkan price-to-performance rationya. Klaim produsen ? silakan lah produsen mau koar-koar, saya udah dikasih tau oleh reviewer soal apa itu yg namanya "golden sample".

    BalasHapus
  32. Hmmm org awam jd bgung... mau pk yg mana. Mana yg bner mana yg bernanfaat

    BalasHapus
  33. Busi std yes...! Platinum very nice...! Iridium... too much. Soal keawetan Iridium di mesin std gak sampai terpaut 20.000 km dr kemampuan busi platinum, tp harganya 3 x lipat (kadang lebih).

    Apapun itu, mending beli busi std tp 2 biji (buat cadangan). Soalnya beli yg platinum/iridium jg gak menjamin bebas mati ketika dipakai. Buktinya klo kunci kontak dicabut, busi platinum/iridium sekalipun gak ada bunga apinya...hehehehe.

    BalasHapus
  34. kalau busi iridium cocok gak buat mx yg udah bore up 165cc?

    BalasHapus
  35. Sip, informasi-nya mantap, numpang nimbrung sedikit pengalaman, kmrn sempat pake busi Platinum keluaran BOSCH, sy pikir pengaruh kabel busi ataupun coil yang tak imbang, tapi setelah melihat spesifikasi part utk Lancer GTi yang jelas-jelas secara orisinil pake part racing, tapi power-nya malah jadi turun, dan kadang suka ndut-ndutan (di gas lembut malah ngga enak, mau-nya lari, tapi di kecepatan tinggi kaya kehilangan tenaga) padahal udah pake pertamax, ganti pake busi orsinil (standard), akhirnys wussshhh... lari ampe 160 Kpj pake pertamax terasa enteng banget...

    BalasHapus
  36. Kalo busi copper murni yang buat mobil apa ya merk/tipe-nya mas bro......?

    BalasHapus
  37. kalo pengalaman ane busi standar HANYA untuk pengapian standar. Kalo udah upgrade Coil+CDI boleh gunakan level Platinum. Jika sudah bore up lebih baik pake Iridium.
    Kadang rider main ganti busi suka salah kaprah liat temen ganti ini itu langsung ikutan. Lalu teriak2 gak sesuai dgn iklan produk. Padahal dia sendiri yg main asal ganti tanpa perhitungan.
    Ane pribadi upgrade COil+CDI saja pake NGK Platinum CPR8EVX-9 udah 26rb KM hasilnya maknyuss. Motor bebek tua 4 tak 4 klep 1 silinder masih kuat lari 130kpj dgn rentang lama..
    Belum ada sejarah mesin brebet

    BalasHapus
  38. aduh2 yg bkin blog ni ngotot bgt...he5 peace ah...
    pnglman saya...
    mtor smash 2005 full standar... pkai busi iridium dah 2 thn nahan... tapi kalo settingan karbu kurang pas emank suka turun performanya krna byknya kerak pd busi jd pmbkaran kurang smpurna,, cabut busi bersihin lg setting krbu yg tepat ngacir lg motor ane... he5
    nah klo pke busi standar... merek pa z api memang besar tp gkuat diputaran atas, mtor mlah ngbrebet bro..... pke busi standar cuma pas lg bersihin busi iridium z... 1 atw 2 hri lah pke bsi standar.. stlahnya y iridium lg...
    ntar dah ane coba tu busi yg dblg m obos itu... yg tembaga itu... he5

    BalasHapus
  39. ikut nimbrung masbro...
    Pengalaman ane sebagai mekanik mobil selama 8 tahun pernah ngalamin konsumen ane pusing dah keliling bengkel mengeluh bahwa mobilnya (mobil sdh EFI) gak bertenaga, boros, ngelitik (bunyi2 pas gas kita paksa injak full) semua setting udah normal baik lewat scanning computer ataupun manual, trs ane n temen2 saranin coba2 pakai busi platinum atau irridium, tuh masalah2 yg diatas clear semua...byk yg sudah ane saranin pake busi ini hasilnya baik semua...kok bisa bisa gitu yah gan klo emang busi irridium or platinum jelek kenapa ada perubahan yg signifikan di mobil konsumen ane? Maaf sebelumnya nih masbro ini cuma share pengalaman ane sendiri...gak dibayar sama pihak busi manapun sepeserpun yg penting bagi ane konsumen ane puas itu hal yang terpenting...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas wiann , mobil saya kijang LGX injeksi 2000 cc ( efi ) baik nya pake busi apa ya ?

      Hapus
  40. BUSI YANG PAS BUAT MOTOR ADALAH YANG SESUAI DENGAN ISI DOMPET DAN ADA SISANYA BUAT BELI ROKOK SAMA MAKAN

    BalasHapus
  41. gimana untuk motor yg ud diupgrade pengapiannya,contoh ud pke CDI aftermarket spt CDI BRT dll,ap busi copper alias tembaga msh bisa ngatasi atw emang tuh busi diganti aj sm yg iridium or platinum,,trus gimana dg mesin yg mtr yg memang temperatur suhunya slalu naek?newbie bro.. mohon penjelasannya thx..

    BalasHapus
  42. gak usah pada ribut deh .
    kalo motor standar , yaudah gausah make part2 racing segala .
    kecuali yang udah bore up an ,
    pada ribet yee .

    BalasHapus
  43. Saya baru ganti part busi merek autolite copper,mengunakan 2 buah 9Power dan bbm pertamax..alhasil tarikan vixion saya bertambah..terbukti saya sudah merasakannya..

    BalasHapus
  44. terima kasih mas... jd nambah nie pengetahuan sya... hehehe..

    BalasHapus
  45. Seru..!! nih..
    PENGUMUMAN..!!
    Telah Hadir formula DANT, menjadikan Ban anti Bocor. Menutp lubang bocor, tanpa turun dari kendaraan. Ramah Lingkungan, Harga Eknomois.
    Kunjungi www.antibocordant.blogspot.com

    BalasHapus
  46. RALAT..
    PENGUMUMAN..!!
    Telah Hadir formula DANT, menjadikan Ban anti Bocor. Menutp lubang bocor, tanpa turun dari kendaraan. Ramah Lingkungan, Harga Eknomois.
    Kunjungi www.antibanbocordant.blogspot.com

    BalasHapus
  47. Lah itu di tabel pengujian iridium lebih cepat dari standar???gimana sih...

    BalasHapus
  48. pnya ane vixion 2009, tarikan loyo, top speed cma nympe 115kpj,, udah ane bawa ke beres kata mekaniknya kondisi mesin normal smua, trs katanya biar tambah joss suruh ganti busi yg iridium,, tp stelah liat blog ini ane jd bingung nih

    mnurut agan2 smua baiknya gmna ya?
    mohon pencerahannya, thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo mekaniknya udah bilang gitu yah silahkan dicoba mas hehehe...

      Hapus
  49. Bener motor harian jangan disamakan motor buat balap atau drag.
    Apalagi konsumsi BBM nya tidak sesuai kompresi tambah kerja berat tuh mesin.
    Tapi ngomong-ngomong nyari busi bahan tembaga murni dimananya bro?

    BalasHapus
  50. Heheheh
    Dimana mana MAHAL itu Pasti sesuai Manfaat
    Orang kita aja aneh nyari barang bagus MURAH mana adaaaaaaaaaaa

    MURAH= Bahan -2 so pasti murahan
    MAHAL= Bahan-2 so pasti PILIHHAN

    BalasHapus
  51. Kalo ane baca dari artikel diatas, memang iridium daya hantar nya lebih rendah dibanding tembaga.. namun titik leburnya lebih tinggi. Namun ada yang kurang.

    Kalo busi bukannya ada satuan resistansi (R) dengan satuan ohm.

    tembaga dengan resistansi misal 2 ohm akan sama daya hantarnya dengan iridium dengan resistansi 2 ohm.

    inget gan i = V/R. iridium ama copper akan sama daya arusnya. namun lebih tahan panas. (tegangan koilnya sama)

    Ane lebih mantep pake busi iridium dengan resistansi sesuai dengan buku petunjuk mobil / motor.. karena
    1. pengapiannya lebih effektif (elektron lebih mudah merambat dengan dari ujung yang lancip (lihat probo osiloskop))
    2. lebih tahan lama (udah 1.5 tahun masih baek2 aja.)

    ini pendapat ane gan.. moga tidak menyinggung para bikers lain.. hanya urun komeng

    BalasHapus
  52. ah,,,bulshit ne smua...
    yg penting nyampe tujuan dengan selamat, aman, sehat dan gak cacat sedikitpun....

    BalasHapus
  53. busi iridium klo buat ane cuma buat ngiritin bbm bro,
    vario ane waktu ane pake busi standar solo semarang PP 25-30ribu,
    setelah ganti iridium solo semarang 20-25ribu,
    klo soal performa sama aja menurut ane,
    iridium cuma menang 3 bulan pertama ganti, setelah itu biasa2 aja,
    iridium ane pake 2tahun lebih 3bulan waktu nyopot patah keramiknya,(sebelum nulis ni komen)
    hahahahahahaha,

    BalasHapus
  54. gw pake autolite cooper 4303 setahun di motor spacy pgmf1 emangsiii performa harian bagus. tapi begitu dibuka elektroda yang melengkung di atas patah/ raib so kalo dilihat dari atas terlihat seperti lingkaran dengan titik di tengah. gw takut tuh elektroda masuk ke klep.... trus drat busi dimasuki busi standar denso u20epr9 losss... wah mesti di bushing nih kalo mo pake standar lagi. akhirnya terpaksa deh ganti autolite lagi daripada bongkar mesin, apalagi ini lagi jelang lebaran uhh.....
    ati-ati deh daripada kecanduan kayak motor gw

    BalasHapus
  55. mau tanya....
    kalau pk cdi no limit, mesin std, bagusnya pake busi apa ya??
    mohon jawabnya....

    BalasHapus
  56. masa sih ? nih motor ane pake splite fire udah ada 7000 km an lah, baik-baik aja tuh motor ane (ga minta sih :D) malah nambah top speed motor ane yg tadi nya cuma 120-125 km/jam jadi 130-140 km/jam.

    BalasHapus
  57. Ribut loe semua ganti aja businya. dgnPetasan ledakannya tak tertandingi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dgan bom amrozi sekalian ya bro. . Hahahaha piiiss. .

      Hapus
  58. Motor ane Scorpio Z 2013 Masih standard, cuma main di CDI Hyperband, Perkopling sm kanvas kopling doang... semua serba BRT... pake Denso Iridium mubazir gak yaa??

    BalasHapus
  59. motor ane FU150 kalau mau maen busi racing,,per kopling n CDI,,,gimana sob??

    ada efex samping buat mesin gak di penggunaan jangka panjang??

    BalasHapus
  60. buatKu ono REGO ono RUPO broo
    hahahahahah
    wong og do ribut
    yen gelem yo tuku iridium (yen duwe duit) yen ora yo gwo standar ae
    hahahahahahaha
    GITU AJA KOK REPOT
    PY BRO IJEK PENAK JAMANKU DISIK TO
    hahahaha

    BalasHapus
  61. GW BIKER DRI DULU, PKE FEDERAL 6 KECEPATAN..
    GK PKE BUSI, TTEP JALAN, TOKCER..

    BalasHapus
  62. motor ane mio standart gan..dulunya sering mbrebet klo buat tarik2an...
    setelah saya bawa ke klinik TONG'FANG
    motor ane jadi keceng larinya,
    terimakasih klinik TONG'FANG, sudah mengganti mio ane jadi vxion...
    "klinik tongfang: melayani tukar tambah untuk motor anda...

    (maaf gan jgn serius nanggepin iklan diatas)

    yg jelas comeng dari ane smua busi bagus, busi itu ibarat cinta, "yg indah pada waktunya"

    BalasHapus
  63. motorku scorpio 2006 bulan september , dari awal turun dari dealer sampai sekarang belum pernah ganti busi sama sekali alias masih pakai bawaan pabrik,7 tujuh tahun broo ga pakai ganti busi standar.
    ga ada masalah sama mesin walau tiap hari aku pakai pp temanggung jogyakarta n so kalau keburu telat juga aku geber motorku.
    daripada keluar duit buat beli busi apalagi yang mahal mahal tadi mending buat beli kopi sama rokok brooooo ngebull jozzzz hahahahahaaaa

    BalasHapus
  64. Saallam biker ane mau tanya gan..mtr Ane tiger revo mtr Ane pake busi racing merk TDR iridium menurut.juragan gimana bagus ga klau buat tarikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. permisi, bantu jawab
      tentu buat tarikan akan bagus, apalagi bila settingan karbu sesuai

      tetapi perlu diingat, benar yang dikatakan TS, iridium lebih tahan panas, jadi bila pemakaian untuk sehari-hari, daya tahan busi ini tidak akan bertahan lama, karena dibutuhkan suhu yg lebih tinggi dibanding standar untuk busi tersebut membersihkan diri dari kerak yang menempel, maka dari itu pemakaian harian dan mesin standar akan membuat busi sejenis ini cenderung cepat mengalami penurunan peforma
      tentu dengan suhu mesin yg tinggi untuk berkendara bukanlah hal yang baik, akan banyak komponen mesin yang mudah bermasalah

      kalau saya lebih menyukai busi platinum, karena dilihat berada di antara busi standar, dan iridium.
      busi ini dapat menghantarkan letikan api dengan cukup baik dan tahan terhadap suhu tinggi cukup baik, harganya pun terjangkau, kisaran 2x lipat busi standar

      perihal daya tahan, mungkin kembali ke pribadi sendiri, bagaimana karakter mengendarai dan lagi settingan yang sesuai untuk tiap komponen

      Hapus
  65. Salam buat mas bro yang lagi pada ngotot2an masalah busi........

    misi, mo nyoba kasi penjelasan masalah busi, mudah2an bermanfaat.

    1. Guna busi yang punya resistansi/hambatan listrik +/- 5KOhm
    - untuk nahan arus listrik biar gak manasin ujung elektrode berlebihan
    - untuk mengurangi gangguan dari gelombang elektromagnetik yang mengganggu peralatan elektronik, akibat lompatan bunga api pada elektrode yang lebih besar dari pada gak pake resistor. (penanggulangannya seringkali pasang ferrite di kelistrikan agar ECU yang ngatur injection tidak terganggu gelombang elektromagnet)
    - kalo gak pake resistor elektrode jadi lebih panas yang berakibat bisa lumer kalau kepala busi hanya pake lapisan nikel, langsung tembaga atau perak. Bisa berakibat lumer dan lumeran yang panas dapat melubangi piston.

    2. Bentuk kepala busi.
    - Kepala busi dari tembaga umumnya berdiameter 4 mm bertujuan agar tidak mudah lumer pada panas yang dapat mencapai lebih dari 1000 derajat (jika dibuat runcing maka konsentrasi panas diujung runcing dapat melebihi 1500 derajat yang dapat melumerkan tembaga)
    - Kepala busi dari irridium umumnya berdiameter 0,6 atau 0,4 mm bertujuan agar lebih memudahkan lompatan bunga api pada elektrode, sehingga api lebih besar, oleh karena runcing maka lebih panas dan harus dibuat dari logam yang lebih tahan panas.

    3. Penyebab kerak pada ruang pembakaran adalah karena pembakaran tidak sempurna atau karena penambahan additive yang dipakai meningkatkan performa mesin tapi malah berakibat merusak.

    4. CDI untuk motor umumnya memiliki waktu percikan yang lebih singkat (0,8 msec dengan tegangan lebih tinggi) dibandingkan dengan IDI ( model koil yang lama 1,2 msec tapi tegangan lebih rendah sehingga api lebih kecil), sehingga sering dapat menyebabkan pembakaran tidak sempurna, yang dapat mengurangi tenaga / boros BBM. Dengan memakai busi kepala kecil maka dapat lebih menyempurnakan pembakaran.


    4. Yang lebih baik untuk menyempurnakan pembakaran adalah menaikan tegangan pada busi tapi arusnya tidak boleh diperbesar dan sekaligus memperpanjang waktu pembakaran. Ane udah coba pakai produk dengan nama SPARK BOOSTER (sayang belum beredar di dunia dan sekarang masih dalam bentuk prototype pada produsennya) yang berfungsi menaikan tegangan dan memperpanjang waktu pembakaran, hasilnya sangat oke buuuangeeet. Sorry yang ikutan diforum ini gak boleh ngiri karena yang boleh pake hanya kalangan terbatas yang terpilih untuk memberikan tanggapan atas risetnya.
    Salam kenal untuk mas bro semua

    BalasHapus
  66. ikutan dikit bro, apapun businya dari pengalaman saya klo busi mati dijalan gak bawa cadangan busi dan kuncinya sama ajja toh, dorong juga...
    apapun businya biarpun tahan panas pada elektrodanya tapi kecipratan air pada saat panas, keramiknya retak juga alhasil api bocor samping jadi mbrebet klo gak di gas tinggi...
    intinya kmanapun slalu bawa kunci busi dan busi cadangan yg masih baru... oke... daripada diketok harga tinggi sama bengkel ajimumpung...?? kan...???

    BalasHapus
  67. Pengalaman pake busi standar, baik. Setelah ganti knalpot R9, busi sering minta dedek, sekitar 3 minggu udah angus, pernah pake iridium yg Kw 75rb an, tahan agak lama, sekarang pengen ke klinik tongfang buat beli denso iridium.. Pasti lebih menggelegarr

    BalasHapus
  68. aq pakai iredium 2 tahun g mati2 bos...

    BalasHapus
  69. Sori nih mas bro,ane tertarik sama tulisan ente..! Ente dapet sumber dari mana yg mengatak kalau perak dan tembaga itu penghantar arus listrik paling baik? Bahkan mengalahkan emas! Ngawurrr.. Panghantar listrik paling baik itu emas,di karenakan emas sangat mahal harga nya jadi tidak terlalu bnyak di pkai hanya untuk menghantarkan listrik..! Dan bicara busi,memang sebetul nya busi itu tak terlepas dari arus listrik,tetapi arus listrik hanya memercikan api saja,bukan sebagai sumber api utama,nah jadi yg berperan besar dalam sisitem pengapian itu bukan tentang bagaiaman penghantar listrik tersebut,tetapi tentang bagaimana logam tersebur tahan dan menghantarkan panas yg terbaik,agar pembakaran itu fokus di dalam ruang pengapian..!

    BalasHapus
  70. Isi teorinya ngawur kabeh......

    Pada temperatur ruang, konduktor yang bagus diurutkan dari terbaik adalah Silver - Gold - Copper - Platinum.
    Silver tidak digunakan pada banyak beralatan elektronik karena sifatnya yang mudah beroksidasi dengan oksigen sehingga menurunkan daya konduktifnya. Itu alasannya kenapa Silver digunakan di ruang hampa seperti angkasa luar.
    Gold sebagai logam yang memiliki daya tahan tinggi kecuali kelenturannya, hanya digunakan pada pada peralatan elektronik berskala mikro seperti didalam INterated Circuit sebagai media penghubung antara Dye (otak IC) dan Terminal (kaki IC) dalam bentuk serat / benang emas. Kenapa demikian? Karena sulitnya mendapatkan Gold sehingga dari Cost Efficiency menjadi sangat kecil skalanya.
    Copper alias Tembaga adalah pilihan terbaik dengan tingkat oksidasi yang rendah terhadap lingkungan, daya tahan tinggi dan nilai konduktif yang rata rata membuat Copper banyak digunnakan di berbagai peralatan elektronik. Copper juga dikenal sebagai logam yang "mudah menyatu" dengan logam lain menambah predikat sebagai konduktor yang sangat pas, jika dilihat juga dengan Cost Efficency.
    Platinum merupakan logam keras yang memiliki sifat tahan panas yang tinggi, konduktif yang dibawah Copper.

    Namun, kenapa Platinum digunakan sebagai logam yang bagus digunakan pada busi?
    Lihat alasan di atas. Silver tidak cocok digunakan di ruang beroksigen karena mudah beroksidasi. Gold tidak cocok dari sisi kekeasan maupun harga. Copper akan memiliki index konduktivitas yang menurun cukup banyak pada temperatur tinggi dan menurun seiring me ingkatnya panas. Platinum sebagai logam tahan panas memiliki konduktivitas yang censerung bertahan pada temperatur tinggi dan tidak mudah pula beroksidasi meski terdapat akselerator macam panas super tinggi maupun percikan listrik.

    Dari dua sifat yang ditulis di atas, dimanakah busi akan berada? Temperatur ruang atau Temperatur tinggi bahkan ekstrim? Fyi, disaat pembakaran panas yang tercipta dapat mencapai 1000*c seketika dan menurun dengan cepat menjadi sekitar 250*c disaat terjadi dorongan pada torak atau piston dari TMA ke TMB. Tapi apapun itu, apakah itu disebut dengan temperatur ruang?

    Informasi yang saya tulis sudah cukup banyak diulas juga di banyak jurnal ilmiah dan kebetlan saya dulu salah satu orang yang mempelajari sifat konduktivitas terkait dengan temperatur. Dan satu lagi, sifat sifat itu juga kemudian dipengaruhi oleh metal campuran yang digunakan.

    Knapa saya tulis ini? Karena ada banyak salah pengertian dan pemahaman dimana sepertinya menulis hanya pada 1 sisi seperti sifat konduktiv pada temperatur ruang saja, tanpa melihat perubahan temperatur, cost efficiency dan kemungkinan adanya Metal Mixing.

    Ini saya sertakan tabel bahan bahan metal yang berhubungan dengan sifat konduktivitasnya buat bacaan anda : http://periodictable.com/Properties/A/ElectricalType.al.html

    BalasHapus
  71. Gw cari busi yg penghanyarnya emas....
    Motor gw vario 125 fi.dah pake busi standart,platinum,iridium,hancur smua kepala businya.padahal cm ganti koil protec sm ngelilitin tembaga dikabelnya....sebulan ganti busi trus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hancur gmn mas ?
      coba share kalau" jadi pengalaman dan informasi

      patah ? penyok ?

      Hapus
  72. Mau ikut nimbrung aja...sebenernya ga cmn busi, oli, bensin dan udara serta suhu udara di luar, sedang jalan atau berhenti di tambah cara bawa... yg bener dalam analisa ambil sample tiap bahan 3 merek sama dengan pola dan hasil rata2... contoh biasa di jakarta ama di puncak ga bisa...ane pernah pake busi dingin nangis darah motor ga hidup di puncak...tpi di jakarta ajib dan irit... knp di buat variasi krn emank di buat utk medan masing2...

    BalasHapus
  73. om...mau nanya..ane kan awal2 bore up pake busi platinum/iridium gitu,,ane lupa nih,,,pas pake busi std agak menurun akselerasinya.. Spek motor ane (mio 2007) BU 54+cdi BeReTe hyperband..yg pas buat dipake harian dan biisa mendukung kebutuhan ruang bakar motor ane pake busi apa ya? mohon pencerahannya om..thx :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di kasih kompor gas saja dalam mesinya malah gampang cari isi ulangnya,,,,apinya justru lbih besar dan biru.....kurang kurang bisa bikin air panas buat ngopi wkwkwk

      Hapus
  74. TS tidak paham mengenai busi. Tapi terkesan paling pintar. lainkali kalau sharing, coba cari dulu sumber2 yg bisa dipercaya, jgn asal ngomong :))

    BalasHapus
  75. busi iridium itu selain tahan lebih lama, dia butuh arus lebih rendah untuk menghasilkan busur listrik yg optimal, makanya mahal bro...kalau mau buat artikel, googling dulu bro...

    BalasHapus
  76. Ngomongke busi wae ribut...tinggal uang mu cukupnya buat beli apa tu busi,pasang,selesai..g usah neko2..pengen banter numpak helikopter..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul....kalau ngga tnya tukang tebang kayu yng pakai mesin sengso tyain pakai busi apa.....ko bisa ngrobohin kayu gede ngga kenal panas dingin lg....trus suaranya bisa kedengeran sampai 3kecamatan...apa ngga hebat tuh.....

      Hapus
  77. Haha kocak nih yg buat artikel sekolahnya di jepang ya? wkwk di jepang tapi jgn2x di gunung fujinya jadinya otaknya beku hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah.....bukan di jepang....di jerman jejer kauman hihihi

      Hapus
  78. nyari dmn gan busi copper,, di daerah sni gk ada,,,

    BalasHapus
  79. Jadi bingung
    Terus busi yang bagus buat vario cw apa ??
    Yang enak buat touring/harian ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua bagus gan.....yg penting jangan busi yg sudah mati di pasang kembali,kasihan nggenjotnya....hehehe

      Hapus
  80. kalo ada dwit sih insyaallah beli iridium jerman, cos udah pernah make yang tipe itu selama 6 tahun (2005-2011) masih oke,,tanpa ane bersih2 tuh busi. ya paling kalo bersihin kalo abis keujanan mogok ..motor ane vega r th 2004. itu juga busi iridiumnya ga beli, tapi dikasih temen yang kerja dibengkel(bekas motor karisma)= ga tau tuh orang yang punya karisma udah make berapa tahun.POKOKNYA ANE UDAH MAKE 6TH+. ane ga pake lagi karena ane pinjimen temen.. kalo busi standar, 6 bulan mati... tapi ane ga tau sih kalo busi iridium yang sekarang. tapi yang jelas yang dulu pernah ane pake itu kuat ane pake 6 tahun lebih + orang yg pertama beli + temen ane yang ane pinjimin..

    BalasHapus
  81. kalo dari pabrikan dikasih busi yang bagus, ntar toko spare part jadi ga laku donk.. bisa aja ah... tapi jangan ketipu milih busi nya, cos banyak busi yang palsu katanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga ada yang palsu bosss,anda salah liat kali,cba di perhatikan lg....waktu beli busi di amati bentuknya.....mirip lontong apa busi....kalau mirip lontong berarti palsu,kalau kaya busi.....itu asli......jngn salah yah semua asli......kualitas mungkin yng berbeda....hehehe

      Hapus
    2. Ibnu Azam<<<<<<<<<<<< rajin iya blzesin comen,, cemugut broo....

      Hapus
  82. Jadi bingung
    Terus busi yang enak buat vario cw apa ??
    Biasa buat harian/touring

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal masih bisa jalan......udah pakai yng ada saja.....ngga usah macem macem ini itu,ini itu,kcuali mau lawan Valentino Rosi baru pake yg baguszzzzz ok...

      Hapus
  83. 1. standar, 2 platinum 3. iridium. khoirol umur ausathuha "sebaik2 perkara adalh yg pertengahan" gitu az kok repoot ^^

    BalasHapus
  84. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  85. pengalaman: ane beli shogun sp 125 maret/april 2010 hampir 4 tahun, busi msh standar pabrik smpai sekarang dipakai dan sdh nyampe 21.060 km. max speed dr awal2 beli smpai skarang kisaran 95-98km/jam, lumayan lh, skarang ad rencana mngganti busi dgn ngk platinum, ngk pabrik buat cadangan mndadak ^^

    BalasHapus
  86. mobil nissan livina busi standarnya cuma ada NGK iridium, berarti ga bagus dong...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mati ngga saat di pakai.....kalau ngga berarti bagus.....kalau mati berarti jelek....begitu.......

      Hapus
  87. Kalau mau fair itu ya di DYNOTEST dwooong... tapi jangan yg versi produsen, tes sendiri untuk membuktikan, before-afternya gimana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di ajak saja kang ke pabriknya masing masing....biar ngga pada asal cuap cuap

      Hapus
  88. Saya sudah buktikan pada bajaj pulsar 220F pakai busi iridium CR8EA,pasang 9power pada kedua businya,pasang xcsr pada kelistrikan motor,koil standar bajaj...pada rpm 6000 gigi dengan mudahnya mencapai 130km/j,sebulan lalu saya beli new vixion setelah service 1 dan ganti oli beberapa kali...saya adu cepat dengan pulsar 220F kalah jauh new vixionku itu...padahal saya tambah boncenger total berat 140kg...mulai start adu cepat pada kecepatan 60km/j....tertinggal jauh motor baru saya new vixion...coba nanti saya pasang 9power dan xcsr dan ganti busi iridium

    BalasHapus
  89. kok gak ada spesifikasi untuk jenis motor CC berapa dan berapa. coba di uji tes CC 110, 125,150, 200 tiger atau 225 untuk pio.. kalau gw perasaan Pio cocok nya platinum dari pada iridium. lihat dari karbulator CDI sm kompresi motor. ya begitulah. itu menurut gw bro.

    BalasHapus
  90. kelebihan busi iridium...
    1. titik lelehnya tinggi, 2454 derajat celscius.
    2. daya hantar listrik dan panasnya bagus.
    3. jika dipakai pada suhu ruang bakar yang pas, maka pemakaian bisa tahan sampai 30000rb km.
    4. percikan bunga api lebih fokus

    kekurangan busi iridium...
    1. harganya cukup mahal, antara 90rb-100rb.
    2. suhu diruang bakar harus minimal diatas 800 derajat celcius karena bila tidak, busi akan lebih cepat mati lantaran terlalu basah. karena itu bila mesin masih standar, jangan berani2 pakai busi iridium. hanya cocok untuk mesin yang sudah kena sentuhan ekstrim.


    kelebihan busi platinum..
    1. titik leleh busi 1 tingkat dibawah iridium, yaitu 1769 derajat celcius.
    2. harga cukup bersahabat tapi kualitas diatas busi standar(value of moneynya bagus)

    kekurangan busi platinum..
    1. mesin minimal kohar, klo mesin standar agak sayang2.

    BalasHapus
  91. Blognya lucu....hehe pada ngributin busi.....yang bikin busi siapa,yng ngga ikut bikin malah ribut.....Gampang sja yg mau pakai y d beli,,,,,yg ngga suka jangan di pakai.pabrik bikin prodak tidak secepat anda semua bikin blog,butuh watu tahunan untuk memprerhitungkan kekurangan dan kelebihan produk yg mau d bikinya,dan fungsinyapun pasti sudah di tujukan masing masing penggunanya....itu pasti....ngga asal dibikin walau fungsinyapun sama,cuma efeknyalah yg berbeda.kesimpulanya belilah busi sesuai kebutuhan mesin motor anda,..motornya setandar beli busi setandar,motornya lebih dr stndar belilah yg bisa lbh dr stndar, '''makanya kalau beli motor jngn banyak di oprek,,,,,,jdnya begini...... banyak tuntutanya,sampe milih busi saja bingung.

    BalasHapus
  92. saya pake iridium di motor saya jupiter z sampai sekarang udah 5 thun (lima tahun) belom pernah rewel masalh busi. stater lagsung jreng,,,,

    BalasHapus
  93. motor turing saya pakai denso iridium dari pertama kali beli motor sampai sekarang alhamdulillah aman-aman aja tu, +- 500km / 12liter bahan bakar bensin

    BalasHapus
    Balasan
    1. penulis blognya cuma tamat tk bro, ya jadi beginilah hasil artikelnya,LOL

      Hapus
  94. untuk tipe 4303 (motor) : busi standart untuk , Vixion (busi panjang)
    nah yg di tanyain Busi AUTOLITE COPPER CORE Rp 20.000 & XTREME SPORT IRIDIUM ORIGINAL Rp.120.000 apa bedanya ya.......?
    terus bagus mana?

    nah buat lu2 yg just2 gak bener gak boleh gitu, ini pengetahuan kok jadi anggep untuk ilmu dan manfaatnya kita ambil ya kawan... bgs dah share ma yg bmlm tau.......

    BalasHapus
  95. busi pake apa aja, yg penting dari koil sampe busi pake yg hambatan hampir nol, dijamin api businya gede banget, kemaren coba di mobil, kabel busi non hambatan plus busi platinum hasilnya full power, kekurangannya mesin jadi panas.

    langkah ke depan mau ganti busi platinum yg pake resistance, yg ada kode R di ngk

    BalasHapus
  96. ini gurunya kok beda ya..
    kalau memang TEMBAGA lebih konduktif (listrik, bukan panas)
    mengapa PROCESSOR komputer tercanggih tetap bermaterial EMAS

    masa sih para ilmuwan INTEL dan AMD kurang berpendidikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang jelas, resistansi busi iridium lebih konstan/konsisten di setiap siklus ledak nya. besarnya percikan api stabil

      tidak mudah berubah2 seperti di busi nikel (standar)
      kadang gede kadang kecil

      memang, tembaga lebih konduktif ketimbang iridium, tapi busi tembaga pun sebenarnya tetap mengandung resistor tambahan di dalamnya. monggo diukur pakai OHM meter.

      CMIIW

      Hapus
  97. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  98. gw pake iridium NGK di E36 udh 4 thn, baru ganti pas udh 67rb km thn lalu.. pake Denso iridium di Ertiga udh hampir 1 thn... so far gak ada tuh masalah2 spt yg ditulis di blog ini... tenaganya nambah, tarikan lbh galak, RPM lbh panjang, buat nanjak jd lbh bertenaga, klo pake shell jauh lbh ngacir.... BBM jg lbh irit krn pake iridium tekan gasnya lbh sedikit tetapi udh lbh laju dibanding pake busi standar... klo ada yg bilang pake iridium bikin tenaga loyo cuma 3 jawabannya, belinya yg merk gak jelas yg murah, palsu atau salah kode, udh itu aja... beli yg udh branded spt ngk, denso atau bosch..3 merk itu yg dipake di dunia balap dan standar pabrikan mobil2 merk berkualitas... jgn pelit beli sparepart yg mahalan dikit utk kendaraan kita

    BalasHapus
  99. dulu saya pake busi iridium di motor F1ZR ku yang lama, sekitar 2 tahunan gak ada masalah bro... tarikannya lebih menghentak dibanding busi standar. dan skali lagi gak pernah ada masalah tuh.

    jd hemat saya buat adminnya.. lebih baik dicoba dulu mas, dirasakan sendiri, baru kemudian beri kesimpulan. hehe

    ini skrg saya baru beli CBR, rencana mau pakai iridium lagi malah :-)

    BalasHapus
  100. jaman sekarang kalau gak iridium pada gak mau,,,heran....

    BalasHapus